5 Jenis Penghapus Zaman Dulu ini, yang Mana Favoritmu?



       ((Yuk nostalgia jenis penghapus di masa kecilmu!))

Masa sekolah adalah masa yang sangat sulit untuk dilupakan. Apalagi masa di sekolah dasar, pastinya kamu banyak sekali menyimpan kenangan-kenangan konyol dan menggelitik kan guys? Dan nyatanya, semua momen seperti itu sulit untuk terulang lho.

Ketika sekolah, pastinya kamu selalu ingin memiliki peralatan yang lengkap kan? Sekecil apapun bentuknya, jika barang tersebut merupakan peralatan sekolah, pasti kamu akan selalu membawanya. Seperti halnya penghapus.

Meski kecil, tapi kamu nggak pernah mau kan kehilangan barang yang satu ini? Karena penghapus bisa kamu gunakan untuk menghapus tulisan yang menurutmu salah dan perlu untuk dirubah atau dihilangkan.

Nah guys, dari 5 jenis penghapus fenomenal ini, mana nih favoritmu?

1. Penghapus Permen


"Ini penghapus, bukan permen. Jadi jangan dimakan." Kamu pasti pernah dengar kalimat itu kan? Yups, biasanya ibumu akan memberikan peringatan agar kamu tidak memakan penghapus itu. 'Kan berbahaya kalau harus menelan penghapus. Jadi, ibu pasti akan sangat telaten memberikan peringatan tersebut di setiap kali kamu membeli penghapus permen ini.

Penghapus ini memang memiliki aroma yang hampir mirip dengan permen. Selain itu, bentuknya pun bervariasi. Sehingga kamu akan betah berlama-lama untuk menciumi atau memegang penghapus ini. Bahkan, tulisan yang nggak salah pun rela kamu hapus, demi bisa menggunakan penghapus wangi ini. Duuh, udah nggak sabar ya mau pakai penghapus wangi?


2. Penghapus Pensil


Penghapus pensil ini bisa juga disebut sebagai penghapus karet portabel. Karena kamu bisa mencopot kemudian memasangkannya kembali. Penghapus yang satu ini memiliki warna yang sama dan letaknya pun sama, yaitu di bagian ujung pensil.

Kamu bisa menggunakan penghapus ini untuk menghapus tulisanmu yang salah, tapi tidak semua tulisan bisa kamu hapus lho. Yap, kamu nggak bisa menghapus tulisan yang ditulis dengan pensil yang tebal.

Kalau kamu memaksakan, yang ada sih bakal kotor kertasnya, iya kan? Selain itu, penghapus ini juga sering sekali hilang. Biasanya, kalau kamu sudah mencopotnya dari pensil, kamu pun akan lupa meletakkannya. Alhasil, jika temanmu menggunakan penghapus yang sama, kamu pasti langsung menuduhnya. Hayo siapa yang pernah begitu?

3. PGD (Penghapus Gawat Darurat)


Siapa nih yang sering pakai penghapus jenis ini? Sebenarnya ini hanyalah karet gelang biasa dan bukan penghapus. Tapi, dalam keadaan yang darurat, atau ketika kamu tidak membawa penghapus dan tidak juga dipinjami oleh teman, kamu bisa menggunakam karet gelang sebagai penghapus.

Kamu bisa melilitkan karet gelang ini beberapa kali pada ujung pensilmu. Kemudian kamu bisa menggunakannya untuk menghapus. Tapi kamu nggak lupa kan, kalau memakai penghapus dari karet gelang ini bisa saja membuat kertasmu bolong jika terlalu kuat menekannya! Dan tentunya, tulisan yang kamu hapus pun tidak akan sebersih ketika menggunakan penghapus asli.


4. Penghapus Standar Internasional


Penghapus ini adalah penghapus yang menjadikan anak-anak SD zaman dahulu mudah mengingat bendera-bendera milik negara yang ada di dunia. Pasalnya, di bagian tengah penghapus ini memang terdapat gambar bendera sekaligus nama negaranya.

Biasanya sih, kamu akan bermain tebak bendera melalui penghapus dengan menutupi nama negara yang terdapat di bagian  bawah bendera. Selain dapat kamu gunakan sebagai penghapus dan bermain tebak bendera, penghapus ini juga sangat murah lho! Jadi, kamu pasti suka mengoleksi penghapus-penghapus ini, iya kan?

5. Penghapus Karet Huruf


Penghapus yang satu ini juga memberikan sebuah pelajaran untukmu kan? Pasalnya setiap satu buah penghapus terdapat satu huruf yang di bawahnya pun di ikuti dengan ejaan yang berawalan dari huruf tersebut. Sehingga, kamu pun bisa belajar untuk menghafalnya.

Selain itu, di bagian tengah penghapus pun terdapat gambar-gambar menarik, yang pastinya akan menjadikanmu lebih semangat belajar. Tapi bukan semangat menghapus saja lho ya!

Kamu bisa menggunakan bagian penghapus yang berwarna putih untuk mengapus tulisanmu. Karena, jika kamu menggunakan yang berwarna hijau, maka tulisanmu tidak akan terhapus dengan bersih, alias menjadi kotor dan berwarna hitam.

Nah, penghapus-penghapus tersebut banyak sekali menyimpan kenangan kan guys? Kalau begitu, dari 5 macam penghapus tersebut mana nih yang pernah menjadi favoritmu?

Comments

  1. Itu penghapus yg kayak irisan buah, bagus banget kayak enak di makan ya, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Noh kan... Yg udah gede aja ngeliatnya mash pengen makan. Apalagi anak kecil kwkwkw

      Delete
    2. Haha....kayak ada manis manisnya sih

      Delete
    3. Baaah udah kek air mineral yak hihihi

      Delete
    4. Hati² mbak, atas mbak lagi nyari mangsa, eh penghapus..๐Ÿ˜‚

      Delete
    5. Haahah mau mangsa anak kecil mah gak akan bisa bang๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    6. Mas Agus kayaknya anu deh, kan itu penghapus, hihi

      Delete
    7. Ahaha anu tuh multitafsir tau๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
      Kwkwk aku kaburr๐Ÿšฒ๐Ÿšฒ๐Ÿšฒ

      Delete
    8. Waduh, sepeda siapa tuh yg dibawa kabur..๐Ÿ˜„

      Delete
    9. Gak tau, tadi nemu di pinggir jalan. Goes ajah ahahah

      Delete
    10. Kayaknya punya mas Herman tuh, kalo punya satria rodanya hanya ada satu. Satunya dijual buat beli kopi.๐Ÿ˜‚

      Delete
    11. Nafsirnya ke apa tuh kog jadi kabur, apa jadi inget cerpennya mas agus yg Eny Arrow ya?xixixu

      Delete
    12. @agus, kwkwkwkw udah kehabisan duid yak sampe jual ban kwkwkw


      @Budi, ahahaha aku gak inget lho. Malah bang Budi ingetin kwkwkw

      Delete
    13. Haha kog malah inget itu lagi sih, aku juga mau lupain aja ah

      Delete
    14. Ahaha lah abang dluan geh yg inget๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚kabuurrr๐ŸŽ ๐ŸŽ ๐ŸŽ 

      Delete
    15. Mas budi kolektor cerpen Eny Arrow mbak..๐Ÿ˜€

      Delete
    16. Ini hoax apa beneran? ๐Ÿ˜‚aku syudah sering kena tipu sama kalian kwkwkw *emot elap ingusa sambil mewek ๐Ÿ˜‚

      Delete
    17. Idih kok ga percaya.. ๐Ÿ˜‘

      Kalo ga percaya, silahkan belahlah dada mas Budi. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ (Nyodorin golok)

      Delete
    18. Lawong aku sering kena hoaxnya kalian๐Ÿ˜.


      Kekeke aku gak suka pake golok. Pake gergaji aja gimana? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ *emot ketawa jahat

      Delete
    19. Ih, kapan hoaxnya, cuma boongin dikit doang.. ๐Ÿ˜‘

      Wah, kenapa ga pake sinar laser aja kayak Ultraman mbak.๐Ÿ˜‚

      Delete
    20. Hiii bnyak bnget gitu geh๐Ÿ˜๐Ÿ˜‘

      Hihi pke senar biola ajah๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜‚

      Delete
  2. Penghapus gawat darurat keren banget namanya.. xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha iyakan soalnya the power of kepepet๐Ÿ˜‚jadi ya gitu๐Ÿ˜…

      Delete
    2. Ada lagi the power of kepepet.. hihihi

      Delete
    3. Hihi biar gak mati kartu, jadi harus ada itu๐Ÿ˜…

      Delete
    4. Btw kok gambar yang pertama ngga ada ulasannya?

      Delete
    5. Eh, iya juga yak hihi aku gak menyadari kalo gambarnya berbeda sama yg dbawah hihi...

      Delete
    6. Nah ada apa ini? ๐Ÿค”

      Delete
    7. Hehe gak ada apa". Biarin dia jabatannya jd cover aja hihihi

      Delete
    8. Halah..ngga percaya pasti ada yang disembunyikan nih..

      Delete
    9. Ahaha gak ada. Udah terang-terangan semua๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    10. Udah ngaku aja kenapa sih, biar cepet kelar..

      Delete
    11. Aku lupa dg alasanku sendiri kwkwk piye jell?

      Delete
    12. Hadehhhhh.. (emot nepok jidat sendiri kok ngga ada ya)

      Delete
    13. Ywdah coba tepok jidat tetangga aja๐Ÿ˜‚

      Delete
    14. Tepok jidat sendiri aja ngga ketemu apalagi tepok jidat tetangga? ๐Ÿค”

      Delete
    15. Ahahaa ya siapa tau aja muncul tiba" kan seru. Tepokin jidat tetangga๐Ÿ˜‚

      Delete
  3. dulu pernah pake yang nomer 2 sama nomer 3.

    Nomer 1, 4, 5, dan 6 belum pernah pakai. Kenapa? Silahkan tanya pada rumput yang bergoyang...๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ogah lah bang ๐Ÿ˜‚aku dikerjain muluk. Kali ini jawaban dari 'kenapa' pasti 'karena' ๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Ž

      Delete
    2. Ahahaha kan aku bener๐Ÿ˜Ž


      *bener sekali ajah bangga๐Ÿ˜‚

      Delete
    3. Ahahaha habis makan rengginang, jadi bisa bener๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    4. Oh pantesan..tapi kok ngga bagi bagi

      Delete
    5. Atas saya kok celamitan sih..๐Ÿ˜„

      Delete
    6. @El, hihi mau dbagi, tapi takut bang El jd bahagia kwkwkw


      @mas Agus, hihi ntah tuh, butuh donor kayaknya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    7. Jiaaahhhh..ada yang ngiri..wkwkwk

      Lah belum tentu apalagi kalau ngasihnya cuma sedikit.. ๐Ÿ˜›

      Delete
    8. Kalo ngasihnya dikit ya minta yg banyak kwkwkwk๐Ÿ˜œ

      Delete
    9. Asikkk..jadi mau ngasih yang banyak ya, makasih sebelumnya.. ๐Ÿ™‚

      Delete
    10. Ati² mas kalo ngasih banyak. Ntar malemnya didatengin jin buat dijadikan tumbal..๐Ÿ˜‚

      Delete
    11. Wow jadi makin asik dong, udah lama jin ngga ada yang datang.. ๐Ÿ˜›

      Delete
    12. Jin-nya smalem lagi semedi sama aku. Bersiap buat numbalin bang El๐Ÿ˜‚ kwkwkw

      Bang Agus mau ikutan dtumbalin? Syaratnya harus rajin mandi๐Ÿ˜†

      Delete
    13. Mandi duit apa mandi susu Mbak..๐Ÿ˜‚

      Delete
    14. Mandi bunga 100 rupa dulu bang๐Ÿ˜‚ ahaha biar wangi. Jadi biar jinnya naksir

      Delete
    15. Kalo atas saya yang jadi jin nya, mungkin mas itu naksir..๐Ÿ˜€

      Delete
    16. Hahaha mas yg mana? Maunya perak gak cuma mas๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    17. Mas itu lho, masa ga tau.

      Masyook pak Eko...๐Ÿ˜‚ *Emot tepok jidat janda sebelah

      Delete
    18. Hahaha pak eko dh kluar๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Kan janda lagii๐Ÿ˜hayooo๐Ÿ˜‚

      Delete
  4. Nomor 3 sama 5 gw banget tuh penghapus..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha kalo aku sih semuanya ๐Ÿ˜‚ hihi nmor 3 emng andalan bngt๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    2. Kang satria ingat no 5 soalnya pas sunat kelas 5 mbak..๐Ÿ˜‚

      Delete
    3. Lah, om Agus udah kayak permal aja, bisa tau๐Ÿ˜‚

      Delete
    4. Dia yg cerita sendiri kok.๐Ÿ˜‘

      Delete
    5. Oooh jdi cerita sendiri kwkwk. Terus nanings enggak? ๐Ÿ˜‚

      Delete
  5. Pakai karet gelang darurat dan bikin buku jadi hitam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha jorok banget yak dlu mah, tapi ya asik kwkwkw

      Delete
  6. Iya asik dan jadi kenangan
    Lebih parah lagi saya gak ada penghapus gak ada karet gelang akhirnya pakai ludah sampai bukunya bolong..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha gak cuma abangnya kok. Temen" cowokku juga gtu hihi jorok tapi ya mash aja dlakuin kwkw

      Delete
    2. Mungkin karena asik makanya tetap dilakukan ๐Ÿ˜›

      Delete
    3. Ahahaha asik tapi jorok banget๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    4. Yang penting asiknya dan biarkan joroknya berlalu ๐Ÿ˜›

      Delete
    5. Ahaha mau diulangin joroknya juga gak papa kok bang๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    6. Kwke ih ulangin gih๐Ÿ˜‚di kertas nasi tapi yak๐Ÿ˜‚

      Delete
  7. Dulu punya semua dan yang favorit menurutku adalah penghapus permen dan standar internasional.. Soalnya bisa dijual kembali, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha iya pasti itu. Apalagi kalo punya banyak. Djual murah pokoknya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜†

      Delete
    2. Wkwkwk betul ๐Ÿ˜ Habis itu beli yang baru lagi dengan penghapus yang sama ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
    3. Dan, nasibnya bakal sama lagi kaya yg sebelumnya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
  8. oh noooo i miss my childhood memories waaaaaaaaaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi koleksi ulang aja kak๐Ÿ˜‚tapi jaman skrang bentuk penghapusnya dh beda yak

      Delete
  9. Akh.., dulu semua penghapusku ngga pernah bisa bertahan lama karena aku suka gemas kupritili,eh kukikisn dikit~dikit tanpa sadar saat pelajaran berlangsung :D

    Apapun bentuk penghapusnya,selalu bernasib sama ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa aku bsa ngebayanginnya kwkwke. Iya lah, tangannya gak bisa diem. Jail melulu sama penghapus kwkwkw

      Delete
    2. Wwwkkkkk ...
      Makanya aku ngga pernah awet punya penghapus.

      Pakai type-ex pun boros karena buat corat-coret bikin gambar lucuk-lucuuk ๐Ÿ˜…

      Delete
    3. Lah paling tip'ex-nya dbuat gambar orang-orangan di meja sama kursi. Atau dipulpen sama sampul buku? Kwkwkw

      Delete
    4. Aku gak bsa komen diartikel abang๐Ÿ˜ฅudah 4× komen panjang kali lebar kali tinggi kali dalam, sampai kali blongkeng, eh gak bisa semua๐Ÿ˜ญkan nyesek, hiks....

      Delete
  10. woww...keren nich artikelnya mengingatkan saya zaman esde dulu, saya suka bau-bau'in penghapusnya ,Mbak...soalnya kayak permen.hahahah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhaha weleh bahaya. Untung gak di santap sekalian itu yak๐Ÿ˜‚inget gak ada penghapus yg dapet dari jajanan? Wangi yak๐Ÿ˜‚

      Delete
  11. Jaman SD dulu saya hobi banget koleksi macem-macem penghapus tapi yang pasti dipake penghapus pensil... kalo udah habis pake PGD mbak wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha ya allah semuanya ternyata sama๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚kalo inget masa kayak gitu, bisa nyengir sendiri hihihi

      Delete
  12. Intinya karet gelang paling number one bagi saya..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahaha terfavo pokoknya lah ya. Murah meriah dan mudah didapat๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Delete
  13. Nomor satuuu,
    asli gemes banget dah sama bentuknya, mweheh..
    imut-imut gimana gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehee imut-imut kaya aku yah kak๐Ÿ˜†๐Ÿ˜‚

      Delete
    2. Rasanya pengin di makan ya?hihi

      Delete
    3. Ahaha makan aja bang, aku ikhlas kwkw

      Delete
    4. Kayaknya sih manis, gak taunya malah pahit. Kayak karet sih

      Delete
    5. Aku juga pernah kok penasaran sama rasanya sampe gigit beneran kwkw. Pahit atuh, kan emang karet. Namanya geh karet penghapus kwkwkw

      Delete
    6. Hihihi...di gigit dikit pojoknya kan, buat ngicipin penasaran rasanya?

      Delete
    7. Ahaa iya terus habis itu dipretelin pake tangan๐Ÿ˜‚ya Allah masa kecilku ahaha

      Delete
  14. sayang zaman dulu belum ada penghapus kenangan mantan.. wkwkakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. ๐Ÿ˜‚bhahaha kasian kenangannya, eh penghapusya. Harus nerima yg pahit-pahit๐Ÿ˜†๐Ÿ˜‚

      Delete
  15. Saya mah kalau dulu masi bocah alay kak.. punya penghapus aja ilang mulu.. wkwkwk kadang lupa siapa yang pinjem laly ujung2nya pake karet dililitin d pensil wkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe sama aja kak. Barang kecil suka terlantar. Pdhal mah selalu dbutuhkan. Apalagi pas gambar๐Ÿ˜‚

      Delete
  16. Ahhhhhhh jadi keingetan masa kecil, rebutan penghapus sama temen, ujungnya make penghapus darurat. Hahajaja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk iyalah kalo kepepet mah ya itulah jalan satu"nya kwkwkw

      Delete
  17. Waaah saya punyaa banyaak mbak dulu, yg buah-buahan, bendera, gambar gajah dan huruf-huruf. wkwkwk sampe satu kotak penuh tp gatau deh sekarang dimana. 100 rupiah duluu, wkwkwk jd rindu masa kecil, dan jd nyadar aja udah makin tua ya heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aku juga suka koleksi kayak gtu kak.
      Iya nh, gak kerasa udah tua banget hihi. Pengen diulangin keseruannya, tp dh gak mungkin hihi

      Delete
  18. jadi keinget dulu pas masih SD juga sukanya pake penghapus yang ada gambar binatang tapi bertahan cuma sehari trus ilang. Akhirnya pakenya penghapus yang nempel di pensil atau kalau gak siap2 karet dijadikan PGD alias penghapus gawat darurat hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha anak kecil mana bisa nyimpen penghapus lebih lama kwkwkw. Pasti hilang. Atau terpotong keke.
      Kalo dh pake PGD, udah deh hitam semua kertas kwkwk

      Delete
  19. Pas zaman kecil saya, saya ngalami mas, jadi bernostalgia disini . hehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bukan mas-mas hihi.

      Iya, aku juga dl suka ngoleksi hehe. Jdi nostalgia yak๐Ÿ˜…

      Delete
  20. Ya ampuunnnn, saya selalu jadi bernostalgia setiap kali mampir ke sini.
    Saya pernah punya dan pakai semua penghapus di atas.
    Pernah juga yang dari karet, paling berkesan rasanya, di mana saat sedang butuh banget dan penghapus pensil raib entah ke mana.

    Sama yang terakhir, kok saya kangen banget ama penghapus itu huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi jaman dulu mah konyol kalo soal penghapus hihi apalagi yg gawat darurat hehe.

      Coba nyari aja lagi kak๐Ÿ˜‚alasannya buat anak hihi..

      Delete

Post a Comment

Terimakasih telah mapir di rumah minimalisku. Jangan pernah bosan ya! Nanti gak dikasih permen loh.