Puisi | Tak 'kan Ada Secangkir Kopi


Pagi ini tak ada secangkir kopi hangat,
Rasa dingin dan hampa kembali menyelimuti bumi
Ah, bukan pada bumi tapi padaku yang sedang sendiri
Tak ada lagi kupu-kupu yang mengepakkan sayapnya dalam perutku 

Kupu-kupu telah terbang tinggi tuk tinggalkan hati ini
Membiarkanku merindu tanpa secangkir kopi yang menemani
Aku hanya melihat seduhan kopi dingin sisa semalam
Dengan aroma yang sudah tak lagi menggoda

Aku tak ingin menyesap secangkir kopi hangat,
Pun tak ingin harapkan kupu-kupu itu kembali
Aku tak ingin melihat sinar mentari,
Pun tak ingin hujan turun di pagi ini

Aku tak mau pagiku dipenuhi bayang semu
Tentang luka dan kisah pecandu kopi sepertinya
Dia yang baru saja membawa kupu-kupu milikku pergi,
Juga sisakan ampas kopi pada cangkir yang kosong, seperti hatiku~

Comments

  1. Biar aku yang membuatkan kopi untukmu, mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahaha makasih. Coba buatkan aja, lewat puisi lho ya :D

      Delete

Post a Comment

Terimakasih telah mapir di rumah minimalisku. Jangan pernah bosan ya! Nanti gak dikasih permen loh.