Puisi Akrostik | Tetap Mencintaimu


Pic—bacasaika.com

Resah hati saat tak kujumpai dirimu
Entah apa sebabnya, rasa ini ternyata begitu dalam
View semua yang kamu tuliskan pun tak dapat mengobati kerinduan ini, 
Ingin kutemuimu tuk luapkan segala rasa yang tertahan bersama bayang semu...

Niatkan hati tuk tetap mencintaimu bukanlah keahlianku
Akan tetapi hatiku tak bisa memungkiri
Terhadap rasa yang nyatanya lebih berharga dibandingkan segalanya, 
Aku, benar-benar ingin mendekapmu di setiap waktu...

Hariku kelabu ketika bayangmu tak datang  menjumpaiku
Erangan hati ini tak pernah mau berhenti
Rasaku tuk memilikimu sudah terlalu besar
Membuatku melupa bahwa kita tak kan pernah bersama, 
Andai semua dapat terulang, kan kuungkapkan segala rasa yang ada
Nyatanya, semua tlah berlalu tinggalkan kenangan dan luka yang sulit dilupakan

Aku tak pernah berpikir semua kan berakhir
Gelak tawamu tak kan pernah lagi terdengar
Usiamu tak dapat lagi terhitung oleh waktu
Sejak napasmu terhenti di bawah rinai hujan kala itu

Nanti, bisakah kita bersama tuk melanjutkan kisah yang terhenti 
Aku tak ingin rasaku pergi bersama bayangmu
Jadilah yang terakhir dalam kehidupanku
Meski di dunia ini, kita tak akan pernah bersatu
Aku tak mengapa, rasaku kan tetap terjaga untukmu di alam sana

Resah, jangan pernah tanyakan keresahan macam apa yang kurasa
Ini semua di luar kendaliku 
Dengarkan saja keluh kesahku dari kejauhan
Seperti saat kamu mendengarkan segala rengekku di waktu yang tlah berlalu
Aku tak akan pernah berhenti tuk mencintaimu
Langkahku kan tetap sama, memilikimu dalam tiap hembus napasku.


—Bintang, 12·03·19—
*****

Apakah kamu pernah ditinggalkan oleh orang yang kamu sayangi? Ah, tepatnya seorang kekasih. Ya, apakah pernah? Jika iya, apa kamu setia untuk menjaga cintanya.

Setia? Memang benar setia itu ada, dan kamu juga harus setia pada pasanganmu 'kan? Namun, bukan berarti kamu harus menunggu ajal menjemputmu tanpa mempedulikan masa depanmu sendiri. Yang telah pergi, biarkan ia tenang di alamnya. Tugasmu adalah mengenangnya, memberinya doa, dan menjalani kehidupanmu dengan bahagia.

Aku yakin, di alam sana dia pasti inginkanmu hidup dengan bahagia. Bersama orang lain yang lebih baik darinya. Jangan pernah sia-siakan waktumu dengan merenung. Sebab, hanya merenung tak akan pernah menjamin kehidupanmu akan berjalan manis dan bahagia. Kecuali, renungan itu membuatmu gigih berjuang dan memperjuangkan masa depanmu.

———

Guys, puisi di atas adalah puisi akrostik. Akrostik yang  berasal dari kata Akrotik ini merupakan nama lain dari puisi. Nah, puisi ini dibuat dengan menyusun sebuah atau beberapa kata secara vertikal (dari atas ke bawah).
Pola rima dan jumlah lariknya pun dapat bervariasi, karena puisi akrostik lebih dari puisi deskripsi yang menjelaskan kata yang dibentuk.

Nah, puisi yang sudah kalian baca ini berasal dari nama orang.
Nama-nama yang terpakai dalam puisi ini adalah ; Revi; Nata; Herman; Agus; Najma; dan Ridsal. Maaf kalau jelek. Karena masih belajaran hihi.

Note: Yang kutulis  bukan berarti akulah pemerannya. Dan, bukan berarti aku yang merasakannya. Jadi, siapa yang bermain dalam puisiku? Dia adalah imajinasi, bukan kisahku.

Comments

  1. Najma, kenapa bukan bintang aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe gak papa. Gak kepikiran pake nama itu 😂

      Delete
    2. Mungkin agak sulit kalau pakai nama bintang..hihihi

      Delete
    3. Karna kupikir lebh baik pake nama asli hihi

      Delete
    4. Tapi nama aslinya cuma sepotong..hihihi

      Delete
    5. Hahaha enggak kok. Kalo pake nama lengkap nanti panjang bangt, yg lain gak kebagian kwkw

      Delete
    6. Bikin berjilid-jilid biar kebagian.. 😛

      Delete
    7. Hahaa gak berjilid" aja pda antri. Kalo berjilid" kburu pda karatan kwkkw

      Delete
    8. Karena ngga berjilid-jilid makanya pada antri..

      Delete
    9. Hahahaha gak mau jilidan. Maunya seri👻👻

      Delete
    10. Sepertinya sama aja dah jilid sama seri..

      Delete
    11. Beda penulisannya👻👻👻

      Delete
  2. Wah...ada herman jg nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi bilang aja kalo bang Budi mau juga 😅

      Delete
    2. Betul, kok nama Budi ga ada, apa karena belum dikasih kuota ya..😂

      Delete
    3. Budi ngiri tuh sama herman..xixixi

      Delete
    4. Ahaha besok" lagi atuh nama bang budi kwkw salah siapa dia gak kirim saldo kwkw

      Haha iya tuh bang El, dia ngiri😂

      Delete
    5. Gwe ngambeg nih...
      Lemoot...

      Delete
    6. Apanya yang lemot bang??

      Bang El ngakak amat 😂

      Delete
    7. Apanya yg lucu??

      *mikir keras, 😱

      Delete
    8. Ngga usah mikir santai aja..hihihi

      Delete
    9. Hemhh habisnya dbuat panasaran😂😂

      Delete
    10. Ya udah silakan mikir biar ngga penasaran..hihihi

      Delete
    11. Hahaha ya apa yg mau dpikirin kwkw

      Delete
    12. Penasarannya yang dipikirin memangnya apanya?

      Delete
    13. Ya alasan kenapa bilang lucu

      Delete
  3. Agus itu nama temanku dulu, jadi ingat kisah asmaranya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh jadi nostalgia sama kisah temen dong hehe

      Delete
  4. Memang puisi itu ga harus dirasakan sendiri, bisa juga dibuat dengan imajinasi,

    Contohnya imajinasi liburan ke Bali, dengan naik lambLamborg, dan dikelilingi gadis gadis seksi, yang sukanya makan sambal terasi..😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sukanya itu yang...wkwkwk

      Delete
    2. Hadeh itu mah imajinasinya ketinggian kwkwkw.. Lagin om om yang satu ini selalu suka yang sexy. Padhal yang sexy gak suka sama sendirinya 😂😂😂kwkwkwkw


      @El, haha iya sukanya bgitu. Perlu dimasukin kuali banget ini mah😂

      Delete
    3. Wah, mending ketinggian dikit daripada kependekan kayak atas saya, upss...😂

      Kuali apa kuaci tuh, tapi keduanya ga ada yang enak, enakan tetangga sebelah wkwkwk...😁

      Delete
    4. Hahahah pendek mah imut jadinya👻👻👻awet muda hahah..

      Hish lagi" tetangga sebelah 😂dh gak jaman

      Delete
    5. Mas Agus asal ngga tetangga sebelah pasti rongdo yang dibahas..xixixi

      Delete
    6. Iyalah. Kan hobinya om Agus cuma itu" doang kekwkw

      Delete
    7. Karena baginya itu normal kwkw

      Delete
    8. Parah, mesti di isolasi tuh biar ngga menjalar ke mana-mana..

      Delete
    9. Harusnya sih begitu yak. Tapi entah ini orangnya kabur dmna kwkw

      Delete
    10. paling lagi ngumpet di kolong meja..

      Delete
    11. Bhahah di kolong lemari dia mah😂

      Delete
    12. Pas dimasukin ke kuali, dia kabur😂

      Delete
  5. Hii, apakah dirimu berasal dari lampung juga ?
    Btw puisi nya keren

    Salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bener. Kok tau aku dri Balam?

      Hihi oke salam kenal 😊

      Delete
  6. Replies
    1. Hehe belom terlalu bagus kak. Belum berani bikin antologi😅makash dukungannya hehe

      Delete
  7. untaian kata yang penuh dengan permainan emosi membuat baper yang membacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aduh maaf dah bikin laper, eh baper hehe

      Delete
  8. ternyata huruf pertamanya ya yang merupakan nama orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak hehe jadi puisi akrostik itu pake inisian namanya . huruf awal dipakai untuk puisinya

      Delete
  9. dulu pas sekolah ada temen suka nulis ginia di mading
    kadang ada inisial2 gitu
    seru sih tapi aku gabisa klo buat puisi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada yg gak bisa bang. Yg ada 'belum' bisa. Kalo dicoba mungkin bakal bisa.. Ayo semangat. Kita belajar bareng. Puisi itu bikin pikiran plong loh hehe meski kdang isinya imajinasi semua kwkw

      Delete
  10. Replies
    1. Ohoho oke deh semoga aja bisa. Bakal dcoba. Tpi antri dl hehe

      Delete
    2. Kalo lupa ya ingetin rhehe

      Delete
  11. Jadi pengen nama saya dijadiin puisi akrostik hehe. Bagus puisinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya insya allah yah. Giliran hehe pake antrian dlu😅

      Delete
  12. Bagus loh, gak kebayang bisa puisi seperti ini. Ini dapat imajinasinya dari mana ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bang... Maaf pake namanya hihi.

      Imajinya dari mana yak... Tadi sih nulis" aja. Krna ini penggabungan nama, jd alurnya ada yg beda. Karna beda trus aku tarik alurnya ke seseorang yg udh pergi. Jdinya negitu deh hehe

      Delete

  13. Mencintaimu seumur hidupku...

    Langsung reff hanya satu yang tak pernah terhenti...Hanya satu...Auuaahh Geelaapp..😂😂😂😂

    ReplyDelete
  14. Kata kata yang penuh makna dan hanya penulisnya yang tahu makna di balik kata-katanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi itu maknanya udah jelas banget bang. Tapi jangan dilupakan 'note'-nya hehe

      Delete
    2. Tulisan note-nya halus banget sampai gak sadar ada note-nya

      Delete
    3. Heheheh iyaa kalo kegedean kayaknya gak bagus. Masak sama dg isi hehe

      Delete
    4. Biar gak sama dibuat miring aja tulisannya.

      Delete
    5. Hehehee iya kapan" deh hihi. Sbnrnya aku lbh suka format itu hihi tp klo bkin gak kebaca bsok dimiringin aja hehe

      Delete
    6. Kebaca juga tapi harus diplototin benar.

      Delete
  15. Terus puisi buat aku kapan???



    #KRIK

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaa oke lain kali Insya Allah. Hehe. Antrian dl kwkwkw.....

      Delete
  16. Puisi bisa beragam bentuknya atau typografinya, sebab puisi bebas sudah mulai dibuat sejak penyair angkatan 45. puisi tidak selalu melulu terikat, tidak seperti puisi lama. seperti pantun, gurindam, syair, dan lainnya. Puisimu bagus. Tinggal sentuhan metafora dan pilihan diksi yang tepat, sebagai syarat agar puisi bisa lebih puitik. Hmmm, andai ada nama Ihsan Subhan dalam puisimu. Mungkin lebih indah. Hahahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya bang. Gak kaya pas jaman sd harus terikat kwkwk..
      Makasih hehe

      Oke kapan" smoga kebagian pake namanya

      Eh, btw siapa namanya nanti? Hihi

      Delete
    2. pangil saya Subhan, Ihsan Subhan. :)

      Delete

Post a Comment

Terimakasih telah mapir di rumah minimalisku. Jangan pernah bosan ya! Nanti gak dikasih permen loh.